KENYAMANANKU yang TERKADANG

Pertanyaan-pertanyaan liar selalu melilit tanpa rantai huruf yang terserat pena dan terungkap dalam lilinan lidah dalam diriku

Kadang pertanyaan itu menyambar-menyambar dalam benak, kadangpula merangkak dalam senyap

Kadang pertanyaan itu menyemburkan wewangian nan semerbak, kadangpula sengatan bangkai mengiringi

Kadang pertanyaan itu berlarian dengan liarnya, kadangpula duduk teratur

Kadang pertanyaan itu memukuli diri tanpa ampun, kadangpula memeluk mesra

Kadang pertanyaan itu membuat chaos eksistensi, kadangpula melukis paronama perilaku indah

Akupun mencuci diri ini dengan busa cahaya putih yang menggumpal dalam langit hati, ku luluri darah nadi, nafas, energi ini kemudian ku terbangkan lewat dinding tulang belakang, menelusuri angkasa otak belakang, terus membumbung, menghujam lapisan-lapisan langit sehingga tersimpuh di hadapan singgasana Sang Penguasa Alam

Semut dan Tahun Baru

Menjelang tahun baru ini saya mendapatkan guru yang mampu membuat saya menangis walaupun beliau tidak mengucapkan suatu kata apapun, satu huruf pun sama sekali tidak. Tetapi dalam kebisuannya mengalir dan menginternalisasi beribu-ribu nasehat dan pelajaran langsung ke dalam hatiku.
Pertemuanku dengannya sebenarnya tidak sengaja. Pagi tadi sekitar jam 10.00 WIB, saya sedang sarapan mengetik artikel di kamar sambil merokok dan minum kopi. Saat sedang minum kopi, ada seekor semut yang ikut dengan kopi dan masuk ke dalam mulutku. Karena saya merasakan ada yang tidak beres di mulut, maka saya ambil sesuatu itu, kemudian saya lihat, dan ternyata seekor semut. Untungnya si semut tidak mati karena tajamnya gigi saya. Lalu saya letakkan dia di lantai dan saya bersihkan dia dari kopi yang menyelimuti tubuhnya.
Karena kopi yang ada pada tubuhnya ini lumayan kental, jadi sedikit lama untuk mengeringkannya. Proses pengetikkan pun saya hentikan.
Saya tiup tubuhnya dengan nafas yang belum gosok gigi supaya cepat kering. Kira-kira setelah seperempat jam, tubuh si semut pun sudah mulai mengering dan dia dapat kembali menggerak-gerakkan kakinya.
Setelah saya anggap dia dapat bergerak, proses pengetikkan dilanjutkan sambil sesekali menolehkan mata ke arah si semut.
Saat penolehan mata yang ke lima, datang seekor semut yang sejenis menghampirinya dan mengelus-elus tubuh semut yang masuk ke dalam kopi tersebut. Melihat hal itu, pengetikkan kembali saya hentikan untuk kembali memperhatikan tingkah laku kedua semut itu.
Setelah lumayan lama, semut yang kedua menggendong semut yang pertama. Saat itulah air mata saya mengalir dengan sendirinya.
Melihat hal itu sayapun tertegun dan merenung, seekor semut yang diklaim oleh para manusia tidak memiliki hati dan akal, ternyata membuktikan pada manusia setidaknya pada diri saya, bahwa dia mampu berbuat yang terbaik untuk saudaranya yang sejenis, bahkan mampu memberikan dan menginternalisasikan nilai-nilai positif kepada saya. Dia berkenan untuk melakukan kebaikkan tanpa harus mengumbar janji-janji. Nasehatnya pun tidak keluar dari gugusan-gugusan huruf yang memanjang tanpa batas. Semut lebih memberikan bukti dari pada janji.
Saya sebagai manusia pun merasa malu. Terima kasih guru sejati

ESSENSI HIJRAH DAN EVALUASI DIRI

Hijrah secara bahasa artinya pindah. Perpindahan ini dapat berarti perpindahan tempat, waktu, orientasi, ideologi, dan lain sebagainya. Arah perpindahan bisa dari sesuatu yang lama menuju ke sesuatu yang baru, atau dari sesuatu yang baru ke sesuatu yang lama. Motif orang melakukan hijrah pun bermacam-macam dan berbeda-beda. Ada yang karena sudah ada perasaan bosen dengan sesuatu yang dahulu sehingga dirasa perlu ada pembaharuan supaya menjadi fresh kembali. Adapula yang pindah karena untuk keselamatan, entah keselamatan fisik, batin, agama, ideologi, dan lain sebagainya.

Pada dasarnya hijrah itu untuk mencari dan mendapatkan sesuatu yang lebih baik. Namun, sebaiknya sebelum hijrah itu dilakukan, terlebih dahulu melakukan evaluasi secara matang tentang sesuatu yang akan ditinggalkan. Dinilai mana yang baik dan mana jelek, kelebihan dan kekurangannya. Setelah itu ditimbang, mana yang lebih unggul atau lebih banyak, positif atau negatifnya. Bisa juga dengan memperitimbangkan lebih besar mana antara manfaat dan bahayanya.

Masing-masing orang memiliki perspektif sendiri-sendiri dalam mempertimbangkan sesuatu sebagai bahan untuk evaluasi. Ada yang mempertimbangkan berdasarkan perspektif ekonomi, politik, agama, pendidikan, dan lain sebagainya. Perspektif ini akan spesifik pada masing-masing orang, hal ini karena background kehidupan yang melatarbelakangi. Akan tetapi ada juga orang yang menggunakan perspektif holistik.

Untuk memperoleh hasil evaluasi yang baik hendaklah segala sesuatunya diproses melalui akal sehat, dirasakan dengan hati nurani karena hati nurani merupakan sumber pancaran ilahi, setelah antara akal sehat dan hati nurani ini mengkonversi baru kemudian merencanakan suatu tindakan yang dirasa baik, benar tepat menurutnya, bagi dan menurut orang lain, serta sesuai dengan aturan Tuhan.

Satu dua hari lagi kita akan menapaki tahun baru, masih ada waktu untuk melakukan evaluasi diri. Evaluasi diri penting dilakukan agar kita paham dan mengerti tentang diri sendiri. Mana hal-hal baik yang harus tetap dipertahankan sebagai warisan tahun lalu dan mana yang mesti harus ditinggalkan untuk kemudian memberanikan diri terbuka mengambil sesuatu yang baik dan bersifat baru.

SELAMAT TAHUN BARU HIJRIYAH DAN TAHUN BARU MASEHI. SEMOGA SEGALA KESALAHAN YANG TELAH KITA LAKUKAN PADA TAHUN LALU DIMAAFKAN OLEH TUHAN DAN MENJADI PELAJARAN SERTA SESUATU YANG SEKIRANYA BAIK DAPAT MENJADI BEKAL KITA UNTUK MENGARUNGI TAHUN-TAHUN BERIKUTNYA SEHINGGA SEMOGA KITA MENJADI ORANG YANG SELALU SADAR KETIKA BERTINDAK DAN MENDEKATI KESEMPURNAAN SEBAGAI MANUSIA. AMIN……..

Check out my Slide Show!

PENGARUH NIAT TERHADAP PERBUATAN DAN PAHALA

waluyo-ganteng9
عن عمر ين الخطاب رضي الله عنه قال: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَاتِ, وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى, فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلىَ الدُّنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ إِلىَ امْرَأَةٍ يِنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلىَ مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ, رواه البخاري ومسلم وغيرها, وفي رواية زيادة: فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلىَ اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِحْرَتُهُ إِلىَ اللهِ وَرَسُوْلِهِ, ثُمَّ عَقَّبَهَا باِلْجُمْلَةِ اْلأَخِيْرَةِ

”Dari Umar bin Khatab RA, beliu berkata: ”saya mendengar Rasulallah SAW bersabda: susungguhnya setiap perbuatan itu tergantung pada niatnya dan sesungguhnya setiap sesuatu memiliki niat, barang siapa hijrah dengan niat karena kekayaan dunia yang akan didapat, atau karena wanita yang akan dinikahinya maka hijrahnya terhenti pada apa yang ia hijrah kepadanya”. HR Al-Bukhari, Muslim, dan lainnya. Dalam riwayat lain dikatakan bahwa barang siapa hijrahnya didasari niat karena Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya akan diterima oleh Allah dan Rasul-Nya, begitu seterusnya.”
PENGERTIAN
Secara Bahasa

Kata al-a’mal (perbuatan) dalam hadits di atas mencakup perbuatan lisan (ucapan) dan anggota badan, seperti kepala, tangan, kaki, dan lain sebagainya. Sedangkan kata an-niaat (beberapa niat) merupakan bentuk jama’ (plural) dari niat (niat) yang bermakna tujuan. Niat dalam pengertian yang lebih luas berarti dorongan hati, seperti sesuatu dipandang sesuai dengan tujuan untuk memperoleh manfaat atau menghilangkan bahaya.
Secara Syara’
Niat merupakan suatu orientasi, seperti melakukan sesuatu karena semata-mata mencari ridlo Allah dan melaksanakan aturan hukum-Nya. Kata innamaa memiliki faidah makna ta’kiid (penguat) dan qoshr (pengkhususan), seperti pengkhususan bahwa semua perbuatan di sini digantungkan pada niatnya, yaitu dalam rangka tujuan agama atau dunia.
Hijrah adalah perpindahan dari satu tempat menuju ke tempat lainnya. Kata hijrah berasal dari kata dasar hijr, yaitu perpisahan sesorang dengan orang lain baik badannya, lisannya, ataupun hatinya. Kata hijrah dipakai oleh syari’ (Allah atau Rasul-Nya) untuk menjelaskan perpindahan dari daerah yang rawan bahaya menuju ke daerah yang aman, seperti perpindahan yang dilakukan oleh sebagian sahabat dari Mekah menuju ke Habsyah pada awal pemerintahan. Perpindahan dari wilayah orang kafir menuju ke wilayah orang Islam dalam rangka menyelamatkan agama, seperti yang dilakukan oleh orang-orang Islam, yaitu pindah dari Mekah menuju ke Madinah karena di sana Islam telah berkembang, Rasullah SAW juga pindah ke sana. Selain itu, juga digunakan dalam rangka meninggalkan sesuatu yang dilarang oleh Allah SWT. Kata dunia adalah bentuk muannats (kata berjenis perempuan) dari kata adna yang diambil dari kata dasar dunuwwun yang berarti dekat. Dunia itu dimutlakkan sebagai tempat awal bagi manusia dan makhluk lainnya.
Baca lebih lanjut

IBU ! SEBESAR APAPUN BAKTIKU TAK SEBANDING JASAMU

Ibu, sosok tak terdefinisikan setelah Allah dan Nabinya
Kertas dan pena tak berdaya mengurainya
Seberapapun air menggenang, kan terserap olehnya
Dirinya lebih mulya daripada emasnya

Ridlo dan murka Allah di kata-katanya
Surga di senyumnya
Neraka di sakit hatinya
Denyut nadinya menyertainya

SIKAP DAN PERILAKU APRIORI DALAM PENDIDIKAN ANAK

Pendahuluan
Anak adalah anugrah, amanat, dan sekaligus juga fitnah yang dikasihkan Allah SWT bagi orang tua dan lingkungannya. Anak dikatakan sebagai anugrah jika anak tersebut tumbuh menjadi seseorang yang mampu bersikap dan berperilaku baik dan benar menurut dirinya, menurut dan bagi keluarga dan lingkungannya, serta sesuai dengan aturan Allah SWT. Seseorang yang berkarakter seperti itu berarti telah menjalankan fungsi dirinya sebagai hamba (‘ibadullah) dan sekaligus mandataris Allah SWT (khalifatullah) di muka bumi ini (Qs. Ad-Dzariyat: 56 dan Qs. Al-Ahzab: 72). Pada umumnya, orang seperti ini ketika mau menentukan suatu sikap dan berperilaku tidak lagi berdasarkan pertanyaan ”apa yang bisa dilakukan” tetapi unsur nilai telah mengalir di dalam nadinya. Nilai di sini tentunya adalah nilai yang selaras dan sejalan dengan hati nurani yang paling dalam, dimana hati yang terdalam itu merupakan dentuman riak energi Allah SWT.
Setiap bayi yang lahir adalah amanat yang diberikan Allah SWT kepada orang tuanya dan juga lingkungannya. Amanat ini berupa kefitrahan yang dimiliki oleh si bayi, yaitu fitrah untuk selalu berkecendrungan mensucikan dan mentauhidkan Allah SWT (Qs. Al-A’raf: 172). Fitrah ini juga nantinya akan menempatkan si jabang bayi pada derajat yang termulya dan tertinggi diantara para mahluk yang lain, yaitu sebagai suatu mahluk yang memiliki dua fungsi utama di dunia ini, fungsi sebagai hamba Allah SWT dan sekaligus sebagai khalifah (Qs. Ad-Dzariyat: 56 dan Qs. Al-Ahzab: 72). Hal ini akan terjadi jika orang tua dan lingkungannya mau mempelajari, memahami, menjaga, dan membantu mengaktualisasikan fitrah tersebut dengan ilmu dan akhlak. Sebaliknya, jika orang tua dan lingkungannya tidak peduli dengan hal ini maka yang akan terjadi adalah si jabang bayi tumbuh menjadi sesuatu yang tidak lebih baik daripada hewan. Hidupnya tidak lagi berenergikan nilai ke-Tuhan-an, tetapi insting hewani justru mendominasi (Qs. Al-A’raf: 179).
Kehadiran seorang anak manusia bagi orang tua dan lingkungan merupakan fitnah. Fitnah yang dimaksud di sini adalah cobaan atau ujian (Qs. At-Taghaabun: 15). Segala cobaan atau ujian nantinya akan mendapat penilaian. Penilainya adalah Allah SWT. Penilaian Allah SWT bukan pada apa yang ada pada orang itu, tetapi bagaimana orang tersebut mendayagunakan apa yang ada dalam dirinya (Qs. Al-Maidah: 48). Anak sebagai cobaan atau ujian akan mengantarkan orang tua dan lingkungannya menjadi orang tua dan masyarakat yang berpredikat selalu ingat atau lalai kepada Allah SWT (Qs. Al-Munafikuun: 9).
Jadi, anak merupakan sesuatu yang dititipkan oleh Allah SWT kepada orang tua dan lingkungannya. Dalam titipan tersebut terdapat amanat yang harus dipelajari, difahami, dijaga, dan diaktualisasikan. Hal ini, karena nantinya semua itu akan diuji dan dinilai oleh Allah SWT. Adapun indikator seseorang dikatakan berhasil menghadapi ujian itu dengan nilai yang baik adalah jika orang tersebut semakin ingat, bertambah keimanannya, merasakan lezatnya iman, dan berpulang kepada Allah SWT dengan membawa imannya.
Seorang anak yang tumbuh dan berkembang menjadi pribadi yang mampu bersikap dan berperilaku baik dan benar menurut dirinya, menurut dan bagi keluarga dan lingkungannya, serta sesuai dengan aturan Allah SWT merupakan gambaran suatu pribadi yang berilmu dan berakhlak. Ilmu digunakan untuk mengeksplorasi dan mengaktualisasi diri dan lingkungannya, kemudian akhlak berperan membimbing supaya apa yang dikerjakannya baik, benar dan tepat.
Pribadi seperti inilah yang dinanti-nanti keberadaannya di dunia ini. Keberadaannya akan menyeimbangkan situasi dan kondisi alam semesta. Sudah sewajarnya dan merupakan suatu fitrah jika setiap orang tua berharap putra-putrinya tumbuh dan berkembang menjadi pribadi seperti itu. Besarnya harapan yang ada dalam diri orang tua terkadang dapat menimbulkan sikap apriori.
Penulis telah mendapatkan berbagai pengalaman menangani kasus yang terkait dengan hal ini, yaitu efek yang diderita anak akibat sikap dan perilaku apriori orang tua. Salah satu dari sekian banyak kasus yang penulis tangani adalah seorang anak yang brutal dan agresif ketika berada di luar rumah, tetapi menjadi anak yang manis ketika di rumah. Pernah suatu waktu anak ini mencuri delapan buah sepeda onthel dan tertangkap oleh petugas keamanan. Kasus ini setidaknya telah memberikan informasi bahwa ada ketidakberesan dalam pendidikan anak di lingkungan keluarga. Oleh karena itu, penulis berpendapat bahwa penelusuran terhadap kasus-kasus yang terjadi dalam pendidikan anak baik dalam lingkungan rumah, sekolah, maupun masyarakat adalah penting. Penelusuran kasus ini akan dipaparkan dalam ilustrasi cerita dari beberapa kasus yang penulis tangani. Kasus yang yang terperinci kemudian diinduksikan menjadi suatu sintesa umum. Harapan yang muncul dalam benak penulis mengenai hal ini adalah ketulusan berbagi pengalaman tentang dunia anak dan pengalaman ini menjadi perhatian dan bahan pembelajaran bagi setiap calon orang tua dan orang tua itu sendiri.
Baca lebih lanjut